Bandara Bertabur Musholla dan Masjid – Bandar Udara Ngurah Rai Bali 8


Ini tentang Bandar Udara Internasional Ngurah Rai di Bali. Siapa sangka, di tengah komunitas yang mayoritasnya non muslim ternyata musholla bertebaran di sana. Beneran bertebaran. Nggak cuma satu dua tapi tiga, empat, lima bahkan enam!

Pengen ke masjid di lingkungan yang mayoritas non-muslim? Ada. Asal ada niat, ada jalan đŸ™‚

1. Lantai Dasar/Lantai 1

Musholla di lantai dasar terletak di jalan menuju Keberangkatan Domestik. Jalan mentok sampai di ujung timur itu trus belok kanan sedikit. Jika di sebelah kiri pentokan itu ada self check-in Air Asia maka di sebelah kanannya situlah ada musholla. Ukuran sekitar 3×4 meter atau kurang sedikit. Lumayan bersih dan berkarpet hijau tebal.

Wudhunya? Di samping situ ada toilet. Di ujung toilet sana ada sebuah partisi khusus buat wudhu: kran. Tapi karena cuma satu kran maka harus gantian wudhunya.

Ada colokan listrik satu biji (setidaknya yg kelihatan cuma sebiji itu).

2. Lantai 2

Di lantai ini musholla terletak nggak jauh dari eskalator naik di atas pintu kedatangan. Kalau dari musholla lantai 1 tadi jalan ke barat sekitar 200 meter trus naik via eskalator. Di sana ada tulisan gede, Praying Room dan di bawahnya tulisan Musholla.

Musholla ini cukup luas. Lebih luas mungkin sampai 3x dari yang di lantai 1. Lantainya parket kayu dan di pojokan mushollanya ada almari buat menyimpan mukena dan sajadah. Pengumuman dari bandara terdengar jelas di sini karna sepertinya ada speaker yg nempel di salah satu pojokannya.

Tempat wudhunya juga lebih asik: dedicated tempat wudhu dengan kran besar dan mengalir deras. Tersedia sandal jepit buat wudhu juga, plus rak sepatu. Cukup wow lah.

Ada colokan listrik paling nggak 2 biji di sana dan ada peringatan di temboknya bahwa jamaah dilarang tidur di musholla. Nah.

3. Masjid di depan parkiran motor

Ini masjid. Whole new level lah kalau dibanding dua musholla di atas. Lebih luas, lebih bersih, lebih nyaman, tempat wudhu lebih banyak, ada kotak infaq, ada parkiran motor, ada tempat duduk buat ruang tunggu/tempat pake sepatu dan blablabla lainnya yg intinya ini masjid beneran. Nggak cuma musholla.

Lokasinya di depan kompleks parkiran motor. Kalau jalan dari kedatangan ya sekitar 10 menitan mungkin. Cocok buat musafir yg mau sholat jamaah karena di tiap waktu sholat ada adzan dan ada jamaahnya.

4. Masjid di luar-dekat kompleks bandara

Belum pernah masuk ke sana sih tp sempat lihat pas perjalanan keluar dari bandara. Lokasinya sebelum pertigaan ke arah Tuban, di sebelah utara jalan (kiri kalau keluar dari bandara). Ini masjid beneran juga, nggak cuma musholla.

5. Masjid di jalan menuju bandara

Di bunderan Bypass simpang empat (utara ke jalan bypass/sunset road, selatan ke nusa dua, barat ke bandara, timur ke jalan tol) ada sebuah masjid jami’. Masjid gede. (lagi-lagi) Ini nggak cuma musholla. Dalemnya bersih, tempat wudhunya banyak, kamar mandinya bisa buat mandi (walo agak sempit). Ada kegiatan TPA juga di sini.

Singkatnya ini a fully-functioned masjid.

6. Musholla di dalam terminal keberangkatan domestik!

Hampir saja kelupaan. Barusan setelah lihat2 fotonya baru inget bahwa di dalam terminal Keberangkatan Domestik juga ada mushollanya! Wow keren kan?? Saya aja kaget ternyata ada satu di sana.

Sebagai ilustrasi singkatnya ada sedikit coret2 peta begini. Sori nggak ngasih lokasi ke-4 karena lupa tepatnya dimana.

Mushola di lantai 1, 2 dan masjid di sekitar parkiran motor Bandara Ngurah Rai Bali

Mushola di lantai 1, 2 dan masjid di sekitar parkiran motor Bandara Ngurah Rai Bali

Masjid besar di dekat Bandara Ngurah Rai Bali

Masjid besar di dekat Bandara Ngurah Rai Bali

Dan ini sebagian foto2 mushola di lantai 2 dan terminal Keberangkatan Domestik. Sori lupa foto buat yg lain. Hehe.

Papan penunjuk menuju musholla di lantai 2, Bandar Udara Ngurah Rai Bali

Papan penunjuk menuju musholla di lantai 2, Bandar Udara Ngurah Rai Bali

Ruang musholla tampak dari depan luar - Bandar Udara Ngurah Rai Bali

Ruang musholla tampak dari depan luar – Bandar Udara Ngurah Rai Bali

Interior di dalam musholla lantai dua - Bandar Udara Ngurah Rai Bali

Interior di dalam musholla lantai dua – Bandar Udara Ngurah Rai Bali

Dari dalam musholla melihat ke luar, ke lantai dua - Bandar Udara Ngurah Rai Bali

Dari dalam musholla melihat ke luar, ke lantai dua – Bandar Udara Ngurah Rai Bali

Kran buat wudhu musholla lantai 2 - Bandar Udara Ngurah Rai Bali

Kran buat wudhu musholla lantai 2 – Bandar Udara Ngurah Rai Bali

Mohon tidak tidur di musholla lantai dua - Bandar Udara Ngurah Rai Bali

Mohon tidak tidur di musholla lantai dua – Bandar Udara Ngurah Rai Bali

Musholla di ruang Terminal Keberangkatan Domestik - Bandar Udara Ngurah Rai Bali

Musholla di ruang Terminal Keberangkatan Domestik – Bandar Udara Ngurah Rai Bali

Share

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

8 thoughts on “Bandara Bertabur Musholla dan Masjid – Bandar Udara Ngurah Rai Bali

  • Lina Mardhiana

    Matursuwun atas infonya.
    Ini bandara yg baru ya?
    Musholanya termasuk luas,bersih dan terawat tuh.
    Ada pemisah antara tempat wudhu perempuan sama laki2 nda?

    • mosoklali Post author

      Iya ini bandara baru, Lin. Kalo mushola lantai 1 kan wudhu di toilet masing2. Lantai 2 nggak dipisah. Di ruang tunggu nggak tau, blm sampe ke tempat wudhu-nya. Masjid dekat parkiran dipisah.

  • LSM & Komnas HAM

    Masyarakat Bali tersisihkan di daerahnya sendiri. Tidak ada tempat untuk berdoa khusus masyarakat Bali sendiri di bandara ini, lama2 bali sama dengan daerah lainnya. Seiring dengan waktu lama2 pasti ada gejolak dijiwa

  • aidil

    assalam bro…
    Flight saya sampai Bali malam..jadi
    ada kemungkinan penjaga airport marah ke kalau saya lepak sementara menunggu pagi .

    TQ
    assalamualaikum….

    • mosoklali Post author

      Wa’alaikum salam.
      Nunggu pagi di musholla gak masalah kok. Musholanya cenderung sepi dan penjaga airport setahu saya gak ngelarang kita istirahat di musholla. Oya, dan gak ada tulisan larangan menginap di musola.
      Happy travel đŸ™‚
      Wassalamu’alaikum