Mbolang ke Lombok – Part II 1


Hari keduax kami dimulai dari masjid Baital Aman di Lembar. Ngomong-ngomong Baital Aman tu kalo nggak salah artinya The Safe House yang bikin keingat sama film Panic Room. Gak nyambung? Mending lanjut bahas jalan-jalan aja ya. Haha.

Hampir sama seperti fasilitas mesjid besar lainnya, ini masjid juga ada kamar mandi dan tempat wudhu yang sudah cukup banget buat cuci muka dan gosok gigi. Beranda (apa sih nama yg bener) mesjid juga luas. Ada paling tidak lima atau enam orang yang pagi itu tiba di sana bareng kami. Muka kami yang kusut plus rambut acak-acakan bikin kita dikira orang lokal trus ada yg ndeketin nanya:

“Kling klong blabla $@*&%^$?” <<– nggak tau aslinya dia ngomong apa.

Setelah dua kali mengulang trus lihat muka saya sama mbex masih bego kayak kebo akhirnya dia pake bahasa pemersatu bangsa. Alhamdulillah, akhirnya!

“Oh, kirain mau pulang ke kampung. Mau ngajak jalan bareng,” gitu penjelasannya.

Sedikit ngobrol-ngobrol bilang kalo kami cuma lagi jalan, dari Bali, dan lain-lain trus kami nanya kenapa ngajakin jalan bareng. Kan udah mau siang (habis subuh waktu itu). Si bapak bilang “Yah demi keamanan.”

“Keamanan?” saya nanya.

“Iya,”

“Emang kenapa pak? Sering sda aksi kejahatan po?”

Dia cerita kalo dulu iya. Sekarang sih kalo jalan berdua buat jaga-jaga saja.

“Oh, oke.”

Trus dia pergi ke orang lain, ngobrol sama mereka pake bahasa saya-nggak-tahu trus nggak lama kemudian nyelah motor berangkat jalan lagi.

Dari bapak ini tadi kami tahu kalo jalanan di Lembar ke arah Sekotong sudah aspal bagus. Di hape saiya yg sekalian jadi peta buat memandu jalan-jalan kelihatan kalo jalan besarnya bisa sampe ujung pulau. Well, dengan batere hape yang tinggal sekitar setengah akhirnya kami packing aja. Ide jahat buat ngecas hape di colokan listrik pompa air di samping masjid akhirnya nggak kesampean. Kami masih punya hati nurani, tapi semua berubah saat negara api menyerang.

Pas poto-poto di atas vespa (kita lumayan narsis bro) tiba-tiba ibu-ibu muda yang di situ sama suami dan anaknya (masi kecil) bilang:

“Mas, boleh ikut foto pake vespa? Aku ini penggemar berat vespa tapi nggak kesampean buat punya,”

Saya liatin orangnya. Yang tadinya udah mau meringis pose lihat ke kamera hape jadi nggak konsen lagi. Poin enam lah. Coba belum punya anak istri, saya pacarin situ.

Ampuunn.. cuma becanda yaang…

Bisa-bisa digampar istri di rumah kalo ketahuan nulis gini. Tapitapi kan aku blm punya istri.. huhuhu.. T_T

Mbex datang mendekat dan gampar muka saya pake sandal gunung.

Ndang, iku mbak e ame poto. Kuwe malah ngalamun,

Lamunan versi 1.1 terhenti, sodara-sodara.

Vespa saya standarin dobel buat dia naik. Eh, dia nggak terima.

“Jangan distandarin mas. Gak kelihatan real,” buset.

Oke. Vespa saya turunin dari standar trus dia pose gitu trus dipoto pake kamera hape dia. Jeprat!! Jeprett!! Puas deh si mbak. Horee. Ketemu sesama penggemar vespa di pagi buta. Awal yang indah buat hari kedua petualangan.

Sekitar jam 6 pagi WITA, abis saya saya mbex selesai poto-poto, kami bertolak dari masjid dan pelan-pelan meluncur ke arah Sekotong di barat. Nggak tahu juga bakal lihat apa di sana yang penting jalan aja. Bensin masih banyak kita perkirakan paling nggak cukup buat dua jam perjalanan lagi.

Jalanan masih sepi, kendaraan belum banyak muncul di jalan, sepi, pepohonan masih banyak banget, hijau, sawah padi, udara segar, hutan bakau di sebelah kanan kami trus laut di sebelah jauhnya lagi lalu helm kulepas supaya lebih ngerasa udara segar.

Gilak ini keren banget. Jauh dari ramai, masih asri, tapi nggak jauh dari peradaban.

Sebelah kiri kami tu hutan beneran masih hutan gitu menurut sepenilaian ku. Pohon-pohon kayu keras masih rapat, pegunungan masih ketutup sama pohon-pohon tu, ah pokoknya masih hutan deh. Kayak berdiri di salah satu puncak di Mangunan trus ngelihat kejauhan gitu. Rimbun pepohonan.

Waktu sampai di persimpangan yang ada tulisannya ‘Sekotong Lewat Atas’ dan ‘Sekotong Lewat Bawah’ kami ambil yang ke kanan, lewat bawah. Baru beberapa ratus meter jalan saja sudah kerasa kalo ini the road less traveled alias nggak banyak yang lewat sini. Daun-daun kering masuk ke aspal jalan dan cuma jalan bagian tengah yang keliatan bersih udah cukup jadi penanda. Ada apa gerangan?

Semakin jauh jalan semakin sepi saja. Sempat kepikiran omongan si bapak soal kejahatan di jalanan jaman dulu kala. Tapi masak iya vespa begini bentuknya mau dirampok? Untung logika masih jalan. Ini kan belum ada sejam dari pelabuhan. Kira-kira dari peta-nya masih dekat. Harusnya jalanan masih aman terkendali.

Tapi kan bisa jadi kami meluncur ke kandang singa. Who knows?

Terbayang tiba-tiba segerombolan pria melompat ke jalan mencegat kami. Di tangan mereka tergenggam parang dan kelewang. Beberapa di antaranya kelihatan karatan. Lalu seorang yang mukanya terdapat bekas sayatan melintang tekekeh bertanya:

“Kenapa buru-buru, kisanak? Heheh..”

“Hari masih pagi, mari mampir dulu ke tempat kami,” kata seorang lagi yang melilitkan pecut di badan.

Rupanya kami benar-benar terkepung. Di antara mereka yang membawa panah tetap berdiri di barisan belakang. Formasi Supit Urang. Tanpa perlu menengok kami tahu bahwa di belakang juga teman-teman mereka sudah bersiaga. Sepertinya pertempuran tak bisa dihindari.

Kutengok mbex di belakang, dia bilang:

“Kok mandeg pak? Ono opo? Ape moto wong gawe boto?”

Lamunan versi 1.2 buyar lagi gara-gara mbex. Rupanya dia nggak suka cerita silat dan milih menghadapi dunia sesuai kelihatannya. Tapi setelah tak lihat-lihat sih itu orang-orang yang di pinggir jalan kok mirip tukang cetak bata beneran ya? Gubuk-gubuknya, tumpukan tanah liat, cetakan, beberapa batu-bata basah, tumpukan bata siap pakai.. Ah sudahlah. Nggak jadi ada perampok. Mereka cuma tukang bikin batu bata beneran. Dan mereka emak-emak, ibuk-ibuk, bukan bapak-bapak. Tapi di tengah hutan begini, pagi-pagi masih ada kabut, jalanan sepi, cerita dari bapak di masjid..

Nggak saya komen-in itu omongan mbex dan vespa melaju melewati para perampok tukang batu bata. Ngooookk..

Kami beneran berhenti waktu kelokan jalan aspal berada di tepi laut. Nggak ada ombak; kayak jalan-jalan muter danau tapi di kejauhan kelihatan beberapa ferry ASDP parkir gak berurutan. Ceprat cepret! Beberapa gambar sukses diabadikan. Hemat batere sob. Di sini listrik jadi komoditas mahal (ndak lama kemudian statemen saya ini terbukti salah. Sambil sarapan kami bisa ikut ngecas hape di warung).

Tapi itu jalanan beneran bagus. Belak belok, aspal halus, sepi, pinggirnya langsung pantai. Kalo ada kamera MLTR DSLR kayak D90 kit pasti bisa ane bikinin poto yg lebih cihuy gan, biar kamu tambah mupeng pengen kesana.

Melewati jalan bawah akhirnya kami sampai di sebuah pelabuhan. Heran juga lihat bapak-bapak masih pake sarung pake peci udah pegang pancing nongkrong di pelabuhan. Dan itu banyak bro. Lima belas orang mungkin lebih. Nggak semua sarungan sih tapi berasa aneh mereka pagi-pagi udah nongkrong di sana sambil ngobrol ngalor-ngidul. Mancing versi dasaran dan ditarik-tarik gitu.

Karena kelaparan dan ngantuk kami cuma mampir sebentar trus meluncur ke warung di depan pelabuhan. Mampir gara-gara tadi sempat lihat pisang gorengnya gede-gede. Pagi-pagi, lapar dan ngantuk pasti cocok kalo kena makan pisang goreng plus kopi.

“Ada kopi, bu?” saya nanya ibu warung pake Bahasa Indo sebelum diajakin ngomong pake Klingon.

Ah, akhirnya kopi pertama hari itu datang juga. Kopi hitam panas. Ditemani pisang goreng hangat. Sedap. Di sinilah daya observasi mbex secara otomatis berfungsi. Dengan tak banyak bergerak dari tempat duduknya dia berhasil menemukan colokan listrik di bagian tersembunyi di dekat tiang. Dari tempat saya, nggak kelihatan sama sekali. Dari tempat dia duduk pun kayaknya juga nggak kelihatan. Tapi analisis dia emang kuat banget. Saya kagum sama kelebihan dia yang satu itu. Pernah saya tanya kenapa kamu nggak komen apa-apa kalo lihat cewek (yang menurut saya) cantik. Kamu gak lihat po? Maklum saya agak sensitif lihat cewek cantik di jalan.

Dia bilang:

“Cantik menurutku itu beda sama menurutmu,” gitu.

Artinya dia itu tetap memperhatikan. Tetap melihat. Tetep milih-milih di antara yang kami temui di jalan. Tapi dia lebih memilih buat diam, nggak rame kayak saya.

“Wow! IGO!” gitu kalo saya yang liat cewek cantik lewat.

Dia mah:

“Meh!” trus melengos.

Jangan salah. Mungkin di otaknya si cewek cantik yang barusan lewat udah masuk database detail sampe ke ukuran baju, lingkar pinggang, tinggi, berat badan dan lain-lain secara otomatis sampe-sampe kalo suatu saat ketemu lagi setelah dua tahun pisah Mbex masih inget betul kapan dan dimana pertamanya ketemu cewek itu. Bener-bener daya observasi dan memori yang handal.

Makanya waktu dia bilang:

Iku ono colokan,” sambil nunjuk tiang beton yang di belakangnya ada colokan listriknya saya langsung keluarin hape. You don’t argue with Mbex with such observation thing. Karna kejeliannya kita punya supply batre hampir 3/4 full yang cukup buat dokumentasi selanjutnya. Terima kasih, Mbex. Hahah.

Dasar orang gak ada jadwal kami lalu lanjut jalan lagi ke barat. Mirip rombongan Sun Go Kong yang cari kitab suci cuman ini dua-duanya Pat Kay dan penderitaan cinta tiada akhirnya. Krik-krik..

Coba ngeneiki ambek cewek,

Iyo, pak

Lalu Pat Kay muncul dan bilang, cinta penderitaannya tiada akhir. Lalu kami tiba-tiba mati, dipanggil dewa di dunia roh, trus dilahirkan dalam bentuk yang lain cuma untuk menderita karena cinta lagi. Gitu sampe 1000 kali.

Untungnya kami sampai di pantai nggak-tau-namanya, sepi, nggak ada orang dan ombaknya kecil. Kami puter balik, masuk ke sana nggak pake retribusi karna gak ada yang jaga, bilang ‘Ih wow!’ beberapa kali, trus cari tempat camping. Kami agak males ngapa-ngapain jadinya kalo udah dapat tempat buat gelar matras sama tenda bakal ngendon gak jalan lagi.

Kami juga gampang lapar, makanya pisang goreng dua plus kopi hitam segelas are not even close to making us full.

Jadi, sodara-sodara, setelah sukses mendirikan tenda single user ber-flysheet oranye itu kegitan kami adalah:

  • masak mi: mbex
  • bikin kopi: mbex
  • renang-renang: mbex, saiya
  • tidur sampe jam 3 sore

Pernah lihat Spongebob sama Patrick belajar renang? Lihat di episode #22 kalo belum lihat. Mirip-mirip gitu.

(ini dubbing basa Indonesia. Aslinya semua dalam basa Jawa campuran)
Saya: (setelah renang-renang agak jauh dari bibir pantai) Sini mbex. Koralnya baguuuss

Mbex: Aku nggak bisa renang (pasang muka sedih)

Saya: Mosok anak laut ga bisa renang??

Mbex: Kalo cuma ngambang bisa. Jalan nggak bisa.

Saya: *no komen*

Tau habis itu dia ngapain? Dia cari kayu kering di pinggir pantai buat dijadiin pelampung! Hallo sodara-sodaraa.. 2014 dan masih cari-cari kayu kering, ditali pake tali-tali plastik seadanya, ceburin ke laut, coba dinaikin trus tangan kaki dayung-dayung supaya jalan. Jangan-jangan dia bakal cari batok kelapa dinamain Wilson trus ngobrol sama Wilson seharian pura-puranya saya nggak keliatan. Whatever, mbex. Tapi kesehatanmu itu loh, dijaga.

20 menit lebih berjuang dengan rakit buatan akhirnya dia nyerah. Saya juga nggak lama kemudian minggir dari laut karena takut jauh-jauh ke tengah. Siapa tau ada hiu besar pamer sirip atasnya trus parkir di samping trus nge-poke saya trus bilang:

“Om, saya gigit mau?”

Matek dah kalo kejadian. Demi masa depan calon pendamping saya, saya minggir aja. Eaaa..

Lagian jukung nelayan yang tadinya mau saya samperin ternyata udah bergerak menjauh. Dua freediver mereka mestinya ngikut bergeraknya jukung.

Berusaha tidur, pindah karna diserbu semut, berusaha tidur, semut lagi, pindah, mobil 1 datang bawa keluarga bawa makanan banyak (pesta pantai), ngiler dikit, tiduran lagi, mobil 2 datang seisi keluarga lagi, bawa makanan ke dekat tenda, mereka makan-makan, ngiler tahap 2, akhirnya kita bangun beneran buat lanjut jalan.

Kita nggak tahu seberapa jauh lagi sampai ketemu spot bagus selanjutnya jadi sekitar jam 3 sore kita udah selesai nge-pack tenda, matras, alat makan, dsb, naikin vespa trus jalan lagi.

Kita ngelihat beberapa alat aneh di rumah-rumah warga. Bentuknya seperti drum sebesar dekapan orang dewasa ditaroh melintang, di kedua porosnya dikasih kayu supaya drum bisa mutar, trus di salah satu sisinya ada semacam lubang yang bisa dibuka tutup. Dekat instalasi seperti itu ada karung-karung yang kayaknya berisi tanah/gumpalan tanah keras. Alat apakah itu? Mungkin pengolah biji emas?? Mungkin. Saya nggak sempat berhenti buat nanya karena masih nggak tau berapa lama lagi ketemu tempat buat istirahat malam itu.

Kurang lebih satu jam kemudian kami masuk ke kawasan Taman Wisata Alam Bangko-Bangko dan kami lanjut ngikutin jalan aspal. Masih bagus jalannya. Masih mulus. Tapi semua berubah saat n̶e̶g̶a̶r̶a̶ ̶a̶p̶i̶ ̶m̶e̶n̶y̶e̶r̶a̶n̶g̶ tahu-tahu jalan aspalnya habis. Yes. Habis. Nggak ada jalan aspal lagi 😐

Kita sampai di ujung jalan aspal dan jalan bertata batu yang ada di depan. Well, kita nggak nyangka kalo jalanan bakal habis di ‘tengah hutan’ begini. Banyak penduduk sih (kita disapa, ditanyain mau kemana, ngobrol sebentar) tapi ini masih jauh dari pantai. Oh well, karna vespa ga bawa ban serep dan kalo ada kejadian (amit-amit) bakal repot akhirnya balik kanan kita. Sampai jumpa lagi Taman Wisata Alam Bangko-Bangko. Kita pernah mengunjungimu.

OTW dari sini kami dapet berita bagus: ada temen kaya-raya, lagi tugas di Lombok, nginep di Senggigi dan nawarin malem itu nginep di tempat dia aja.

Nyoooosss.. bagai oase di tengah Sahara. Bukannya kita nggak suka camping di alam yah, tapi kalo ada tumpangan yang (uhuk) mewah dan (uhuk) gratis kenapa nggak? Maklum kami orangnya gratisan gitu. Malu-malu dikit di awal sih tapi aslinya mau. Haghaghag.

Malam itu kami menikmati Senggigi dengan segala kemewahan hotelnya. Makan nasgor di pinggir pantai duduk di coach besar, semilir ombak, kamar ber-AC, tivi, kamar mandi, lalu kopi di pagi hari dan sarapan pancake. Pancake, bung! Dua lembar kue gepeng dimakan sama madu yang tetep bikin perut ndeso saya kelaparan.

Thanks to om Najih yang udah ngasih kita tumpangan gratis. Thanks to penjaga hotel yang sempat panggil kita:

Penjaga: “Maaf, apakah mau menginap di kamar ini malam ini?”

Saya: “Iya, kenapa pak?”

Penjaga: “Maaf, sesuai peraturan hotel satu kamar hanya..” dia belum selesai udah disahut sama Najih.

Najih: “Ini nanti kita bagi kok kamarnya. Satu lagi tidur di kamar sebelah. Dia kan sendiri. Satu lagi sama saya tidur di sini. Ini kamar satu, dua, tiga, empat kan dibooking sama rombongan Pak X; coba cek saja.”

Penjaga: “Oh, baik pak. Terima kasih.” trus ngeloyor pergi.

Pak Penjaga gagal minta fee tambahan. Wakakaka. Dan cerita hari kedua berakhir saat jam 12 malam kami kembali ke kamar lalu mulai tidur mendengkur. Senggigi kali ini sedang berbaik hati..

 

Itu tu mbak-mbak yang mintak foto sama vespa

Itu tu mbak-mbak yang mintak foto sama vespa

Sedikit pose dulu sebelum lanjut jalan ke Sekotong

Sedikit pose dulu sebelum lanjut jalan ke Sekotong

Kayak begini nih jalan ke Sekotong. Siapa yang gak kepengen brenti buat poto-poto coba?

Kayak begini nih jalan ke Sekotong. Siapa yang gak kepengen brenti buat poto-poto coba?

Masih di jalan menuju Sekotong, Lombok Barat

Masih di jalan menuju Sekotong, Lombok Barat

Jalan lurus aspal halus begini ada banyak sob

Jalan lurus aspal halus begini ada banyak sob

The vespa rider lagi pose. Lombok barat emang ajib apa lagi kalo lewat sininya pagi-pagi begini

The vespa rider lagi pose. Lombok barat emang ajib apa lagi kalo lewat sininya pagi-pagi begini

Panorama waktu sunset di salah satu pantai di Lombok Barat

Panorama waktu sunset di salah satu pantai di Lombok Barat

Sunset di pantai dekat Sekotong

Sunset di pantai dekat Sekotong

Ini adegan awalnya. Adegan akhir bisa lewat japri aja. Hot

Ini adegan awalnya. Adegan akhir bisa lewat japri aja. Hot

Sate parrot fish ala Lombok Barat kayaknya enak. Nyam2

Sate parrot fish ala Lombok Barat kayaknya enak. Nyam2

Satu sepuluh ribu. Parrot fish yang biasanya ketemu di laut sekarang ketemu udah matang

Satu sepuluh ribu. Parrot fish yang biasanya ketemu di laut sekarang ketemu udah matang

Nggak terima kartu kredit akhirnya kita bayar pake cash. Wakakaka

Nggak terima kartu kredit akhirnya kita bayar pake cash. Wakakaka

Korban kita adalah sandal gunung. Baikin dulu sebelum lanjut jalan

Korban kita adalah sandal gunung. Baikin dulu sebelum lanjut jalan

Yang biasanya nggak suka sambel akhirnya tetep aja makan lahap. Lapar pak

Yang biasanya nggak suka sambel akhirnya tetep aja makan lahap. Lapar pak

Begini ini 7 ribu. Makanan di Sekotong nggak mahal kok

Begini ini 7 ribu. Makanan di Sekotong nggak mahal kok

Makanan pedas depan pelabuhan Sekotong. Nyooss

Makanan pedas depan pelabuhan Sekotong. Nyooss

Pose dulu kalau nemu tempat bagus kayak gini

Pose dulu kalau nemu tempat bagus kayak gini

Jadi joki vespa. Udah tobat dari dunia balap

Jadi joki vespa. Udah tobat dari dunia balap

Mbex the vespa rider edisi Lombok Barat

Mbex the vespa rider edisi Lombok Barat

Vespa lagi lewat pinggir pantai

Vespa lagi lewat pinggir pantai

Jalanan yang bertemu tepi laut

Jalanan yang bertemu tepi laut

Mulus, lurus dan halus. Sebagian jalanan sepanjang Lembar - Sekotong - Bangko-bangko

Mulus, lurus dan halus. Sebagian jalanan sepanjang Lembar – Sekotong – Bangko-bangko

Mesjid selalu jadi tempat singgah favorit, apalagi yang fasilitasnya lengkap termasuk colokan listrik. Wakakaka

Mesjid selalu jadi tempat singgah favorit, apalagi yang fasilitasnya lengkap termasuk colokan listrik. Wakakaka

Satu panci berbagi indomi

Satu panci berbagi indomi

Buk, anakmu lagi berjuang. Cuma bisa mi instan, mak. Menghemat budget

Buk, anakmu lagi berjuang. Cuma bisa mi instan, mak. Menghemat budget

Yang rajin masak langsung setting alat dan panasin Yang rajin masak langsung setting alat dan panasin Yang rajin masak langsung setting alat dan panasin aer

Yang rajin masak langsung setting alat dan panasin aer

Pemandangan ke arah laut. Pinggir pantai betulan kan?

Pemandangan ke arah laut. Pinggir pantai betulan kan?

Jangan tanya saiya ini pose apa :|

Jangan tanya saiya ini pose apa 😐

Itu dia setting bumi perkemahan kami

Itu dia setting bumi perkemahan kami

Di depan vespa, samping tenda, pinggir pantai. Lombok Barat emang te o pe

Di depan vespa, samping tenda, pinggir pantai. Lombok Barat emang te o pe

Pose di pantai pribadinya di Sekotong, Lombok Barat

Pose di pantai pribadinya di Sekotong, Lombok Barat

Nggak tahu namanya tapi ini pantai bagus. Sepi pengunjung walo udah jam 8 pagi

Nggak tahu namanya tapi ini pantai bagus. Sepi pengunjung walo udah jam 8 pagi

Lihat ibu warung lagi masak. Di depan pelabuhan Sekotong

Lihat ibu warung lagi masak. Di depan pelabuhan Sekotong

Share

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

One thought on “Mbolang ke Lombok – Part II